Perpindahan Panas Secara Konduksi Terjadi Pada Zat

Konversi Energi I 117 negara-negara sedang berkembang seperti India, Mongol promosi pemakaian sumber energi yang dapat diperbaharui ini terus dilakukan.

6.2. Prinsip perpindahan panas secara konduksi, konveksi dan radiasi

Gambar: perpindahan panas konveksi, radiasi dan konduksi Pengertian perpindahan panas konveksi, radiasi dan konduksi Pernahkah anda berfikir apa yang menyebabkan air dalam panci diletakkan diatas kompor bisa mendidih? Tentu hal tersebut bisa terjadi karena adanya perubahan kalor panas dari kompor api menuju panci kemudian diteruskan ke air. Sebagaimana yang kita ketahui bahwa suhu didih air adalah 100 derajat celcius, maka air baru akan mendidih setelah suhunya mencapai 100°C. Ada beberapa cara bagi kalor panas untuk Konversi Energi I 118 berpindah yakni ada 3 cara, apa sajakah cara tersebut? Cara tersebut yakni: Konduksi, radiasi dan Konveksi.

1. Konduksi

Gambar: perpindahan panas secara konduksi Pada konduksi perpindahan energi panas kalor tidak di ikuti dengan zat perantaranya. Misalnya saja anda menaruh batang besi membara ke batang besi lain yang dingin. Anda tidak akan melihat besi membara itu bergerak namun tiba-tiba besi yang semula dingin akan menjadi panas. Atau dengan contoh yang lebih simpel, yakni satu logam panjang yang dipanaskan. Satu ujung logam panjang yang di beri nama A dipanaskan maka beberapa saat kemudian ujung yang lain kita Konversi Energi I 119 sebut ujung B juga akan ikut panas. Pemanfaatan Konduksi dalam kehidupan sehari-hari sendiri bisa dengan mudah kita temukan, misalnya saja saat memasak air maka kalor berpindah dari api kompor menuju panci dan membuat air mendidih.

2. Radiasi

Gambar: perpindahan panas secara radiasi Merupakan proses terjadinya perpindahan panas kalor tanpa menggunakan zat perantara. Perpindahan kalor secara radiasi tidak membutuhkan zat perantara, contohnya anda bisa melihat bagaimana matahari memancarkan panas ke bumi dan api yang memancarkan hangat ke tubuh anda. Kalor dapat di radiasikan melalui bentuk gelombang cahaya, gelombang radio dan gelombang elektromagnetik. Radiasi juga dapat dikatakan sebagai perpindahan kalor melalui media atau ruang yang akhirnya diserap oleh benda lain. Contoh radiasi Konversi Energi I 120 dalam kehidupan sehari-hari dapat anda lihat saat anda menyalakan api unggun, anda berada di dekat api unggun tersebut dan anda akan merasakan hangat. Satu lagi, pernahkah anda memegangcandi prambanan di siang hari? Menurut anda apa yang membuat candi tersebut hangat saat siang hari? Ya karena mendapat radiasi panas dari matahari.

3. Konveksi

Gambar:Perpindahan panas secara konveksi pada air yang dipanaskan Merupakan perpindahan kalor panas yang disertai dengan berpindahnya zat perantara. Konveksi sebenarnya mirip dengan Konversi Energi I 121 Induksi, hanya saja jika Induksi adalah perpindahan kalor tanpa disertai zat perantara sedangkan konveksi merupakan perpindahan kalor yang di ikuti zat perantara. Contoh konveksi dalam kehidupan sehari-hari dapat anda lihat pada proses pemasakan air, apakah anda tau apa yang terjadi saat air dimasak? Saat air dimasak maka air bagian bawah akan lebih dulu panas, saat air bawah panas maka akan bergerak ke atas dikarenakan terjadinya perubahan masa jenis air sedangkan air yang diatas akan bergerak kebawah begitu seterusnya sehingga keseluruhan air memiliki suhu yang sama. Selain itu contoh konveksi yang lain juga dapat anda temui pada ventilasi ruangan dan cerobong asap. Sekian semoga membawa manfaat bagi anda. Panas kalor memang sangat bermanfaat bagi manusia, namun jika tidak bisa dimanfaatkan dengan benar maka bisa saja justru bisa merugikan. Semua itu tergantung bagaimana cara kita menggunakan dan mengadakan. Jangan lupa baca pengertian Global warming pemanasan global dan bagaimana cara mengatasinya, yang juga masih seputar panas. half dozen.3. Prinsip konversi energi matahari menjadi panas pada peralatan pemanas pemanas air dan pengering Bagaimana Pemanas Air Tenaga Surya Bekerja ? Pemanas air tenaga surya bekerja berdasarkan dua fenomena: Warna hitam penyerap panas, dan air panas mengalir ke atas. Sistem ini sangat sederhana dan bagian yang bergerak hanyalah air itu sendiri. Permukaan Selektif Type dari suatu sistem yang dipasang tergantung pada penggunaan air dan kondisi udara luar. Permukaan yang dicat hitam dapat ditingkatkan dengan menggunakan permukaan selektif. Permukaan absorber diproses melalui dua tahap, dengan lapisan nickel dan lapisan akhir menggunakan Konversi Energi I 122 black chrome.Kinerja dari black chrome sangat superior karena kemampuannya menyerap dan menahan energi matahari. Permukaan selektif digunakan untuk kondisi dingin, berawan untuk mengatasi radiasi matahari yang rendah.  Prinsip Thermosiphon Langsung Pada absorber yang diisi air dingin, pada waktu matahari memanaskan kolektor, air panas mengalir keatas masuk kedalam tangki. Air dingin turun kebagian bawah kolektor.Matahari memanaskan air tersebut di dalam kolektor, dan sirkulasi berlangsung terus menerus.Prinsip ini disebut effek Thermosiphon. Makin besar beda temperatur air, makin cepat aliran air panas ke tangki.Pada waktu tidak ada sinar matahari, maka effek Thermosiphon berhenti, dan air disimpan dalam tangki, tetapi panas karena adanya isolasi tangki yang tebal dan masif. Prinsip Thermosiphon Dengan Heat Exchanger Pada daerah dengan temperatur mencapai titik beku. Sistem konvensional dengan Open Circuit tidak cocok karena air beku akan mengembang dan memecah pipa pada cushion yang memerlukan biaya perbaikan yang tinggi dan tidak ditanggung sebagai garansi oleh pabrikan. Solahart mengembagkan dan mem-paten-kan sistem Heat Exchanger yang unik yang dikenal dengan nama Jacketed Solar Water Heater. Blueprint ini meng-eliminir kemungkinan kerusakan tersebut. Jacket dipasang sekeliling silinder penyimpan dan dihubungkan dengan cushion. Prinsip Thermosiphon yang sama berproses pada sistem ini. Panas yang dihasilkan kemudian ditransfer ke air yang disimpan dalam tangki.  Booster Pemanas Air Tenaga Surya Jumlah air yang dipanaskan oleh matahari bervariasi pada kondisi iklim suatu daerah. Bahkan pada waktu kondisi berawan dan hujan, tetap ada sejumlah energi matahari yang diserap oleh absorber. Ada beberapa daerah di dunia dimana Pemanas Air Tenaga Surya memenuhi kebutuhan air panas tanpa memakai booster. Tetapi, bagi kebanyakan orang, booster diperlukan untuk menutupi kekurangan radiasi matahari pada musim Konversi Energi I 123 dingin atau hujan. Booster listrik adalah yang paling umum dipakai, walaupun booster yang paling efisien dan bersih adalah gas booster buatan Solahart. Apapun jenis booster yang dipakai, thermostat akan mengontrol secara otomatis penggunaan energi booster. Pada gas booster, penyalaan api sepenuhnya otomatis. Dengan booster listrik atau gas, pemakai dapat mengatur pemakaiannya pada saat biayanya lebih murah.  Pemanasan Kembali Air Apabila semua air panas pada Solahart habis dipakai, maka diperlukan hanya sebentar untuk memanaskan kembali. Waktu pemanasan tergantung pada sinar matahari dan jenis booster. Dari temperatus 20 C, booster listrik memerlukan kira-kira satu jam untuk mengasilkan air panas untuk shower pada 45 C. Umumnya gas booster lebih cepat. Pemanasan kembali akan lebih cepat pada saat matahari mencapai puncaknya jam 9.00 pagi sampai dengan jam 3.00 sore. Apabila air panas dipakai pada pagi hari, maka matahari akan memanaskan kembali air dingin. Faktor ini menghemat biaya dan menjamin lingkungan yang bersih. Prinsip Dasar Pengeringan Proses pengeringan pada prinsipnya menyangkut proses pindah panas dan pindah massa yang terjadi secara bersamaan simultan. Pertama-tama panas harus ditransfer dari medium pemanas ke bahan. Selanjutnya setelah terjadi penguapan air, uap air yang terbentuk harus dipindahkan melalui struktur bahan ke medium sekitarnya. Proses ini akan menyangkut aliran fluida di mana cairan harus ditransfer melalui struktur bahan selama proses pengeringan berlangsung. Jadi panas harus disediakan untuk menguapkan air dan air harus mendifusi melalui berbagai macam tahanan agar supaya dapat lepas dari bahan dan berbentuk uap air yang bebas. Lama proses pengeringan tergantung pada bahan yang dikeringkan dan cara pemanasan yang digunakan. Pengeringan sederhana dengan cara penjemuran Konversi Energi I 124 Penjemuran adalah usaha pembuanganatau penurunan kadar air suatu bahanuntuk memperoleh tingkat kadar air yangseimbang dengan kelembaban nisbi udaraatmosfir. Rumah Pengering Surya • atap seluas 100 m2 dan berfungsi juga sebagai kolektor matahari. Udara masuk ke kolektor sehingga menjadi panas. Dengan menggunakan kipas angin blower, udara panas tersebut kemudian ditarik dan dihembus ke tempat pengering. Pemasangan atap dibuat dengan kemiringan ten° pada arah utara-selatan. • Rumah pengering ini dirancang untuk memeroses ii-iii ton biji kakao basah, menggunakan 4 buah blower aksial. • unit ini mampu berfungsi dengan efektif. Satu siklus pengolahan berlangsung selama 5 hari. Dengan pengoperasian tungku pada malam hari, waktu pengeringan lebih singkat yaitu sekitar 36-44 jam Gambar: Rumah pengering menggunakan energi sinar matahari

6.four. Prinsip konversi energi matahari menjadi listrik

Source: https://text-id.123dok.com/document/4yr0678py-prinsip-perpindahan-panas-secara-konduksi-konveksi-dan-radiasi.html

Posted by: biggayread.com